Kebugaran menjadi masalah bagi Andy Murray di New York

Fitness concerns for Andy Murray in New York

Mantan juara Wimbledon, Andy Murray mengaku bahwa ia mulai panik karena serangan kram parah yang hampir mengirim petenis nomor satu Inggris itu pulang lebih awal di babak pertama AS Terbuka, Senin.

Pemenang utama dua kali ini memulai pertandingan melawan petenis Belanda, Robin Haase yang berbusana fantastis di Flushing Meadows dan unggul 2-0 setelah merebut dua set pertama 6-3, 7-6 (8/6).

Laga menjadi jauh lebih sulit lebih dulu bagi Murray yang mulai menderita kram parah selama sisa pertandingan, masalah yang menjadi momentum kebangkitan lawannya.

Haase mengambil keuntungan penuh dari turunnya penampilan Murray dan dengan mudah merebut set ketiga dengan skor 6-1, mematahkan perlawanan petenis Skotlandia di game pertama.

Murray, yang hampir tidak mampu melakukan servis lebih cepat dari 100mph, nampak dalam bahaya serius akan kalah dalam pertandingan saat gerakannya melamban karena kram.

Entah bagaimana, akhirnya ia berhasil menemukan tekad dan kekuatan dari dalam dan mengklaim kemenangan dengan merebut set keempat 7-5, mengakhiri beberapa jam menyakitkan untuk menang.

Murray mengakui setelah pertandingan bahwa ‘tubuhnya membuatnya gagal’ dan menambahkan bahwa derita kramnya di awal pertandingan membuatnya sangat khawatir.

“Saya berada di posisi yang bagus, dan kemudian tubuh saya menggagalkan saya. Saya benar-benar tidak tahu bagaimana bisa berhasil melewatinya,” katanya.

“Ini bukan hal terburuk yang pernah saya rasakan, tapi itu hal terburuk yang pernah saya rasakan selama sejam dan setengah pertandingan. Itulah yang mengkhawatirkan, sakitnya datang dalam waktu singkat.”

Murray, yang dibanderol dengan harga 1.53 untuk memenangkan turnamen langsung, akan menghadapi petenis Jerman, Matthias Bachinger di babak kedua.